Kabar edukasi hari ini

Video pilihan

30 Desember 2012

Tip Pemasangan Antena Grid untuk Wifi

Beberapa hari lalu menyempatkan diri ke antarlangit.com cabang Tuban untuk membeli antena wifi. Sebelumnya sudah mencoba memakai antena jenis yagi lokal untuk 'nembak'sinyal wifi yang banyak bersliweran diatas langit kota Cepu. Lumayan, bisa menikmati akses internet gratis meski hanya dapat sinyal tak lebih dari 10dBm. Nah, misi ke Tuban kali ini adalah mendapatkan antena dengan gain yang lebih bagus. Akhirnya pilihan jatuh pada Grid Kenbotong TDJ-2400A yang memiliki gain 24dB.



Berikut perlengkap antena grid Kenbotong:
  • Kisi-kisi pemantul

  • Feed Horn
  •  Mounting Bracket
  •  Kabel pigtal (penghubung antara antena dan radio akses point)

Tips 1. Pastikan Antena Telah Dirakit dengan Benar

Pemasangan Feed-Horn harus benar-benar tegak lurus terhadap kisi-kisi pemantul. Pemasangan konektor pada pigtail harus benar-benar rapat, dan jika diperlukan silahkan bungkus konektor tersebut dengan pita isolasi guna mencegah kemungkinan masuknya air hujan.

Tips 2. Pastikan Polarisasi Pemasangan Antena

Sebelum memasang antena grid pada pipa, pastikan terlebih dahulu apakah antena akan dipasang dalam polarisasi vertikal ataukah horisontal. Hal ini penting, sebab antena kita harus menyesuaikan dengan polarisasi antena pemancar wifi yang akan kita 'tembak'. Sebagai contoh, pemancar sinyal wifi memakai antena jenis Omni-Slotted yang memiliki polarisasi pancar horisontal. Jadi, kalau kita ingin menerima sinyal wifi tersebut diatas maka antena grid yang kita miliki harus dipasang dalam polarisasi horisontal juga, seperti terlihat pada gambar dibawah.




Tips 3. Pastikan Antena Sudah Menghadap pada Arah yang Sesuai

Jika anda sudah mengetahui lokasi pemancar wifi yang akan 'ditembak', hadapkan antena pada arah tersebut. Koreksi terhadap arah ini bisa dilakukan pada saat melakukan survey sinyal pada radio akses point.

Tips 4. Pemasangan Pipa Harus Benar-Benar Tegak Lurus Terhadap Tanah



Saya menggunakan pipa ukuran 1 dim dan 1,25 dim untuk menyangga antena. Ketinggiannya sekitar 10 meter. Pada awal pemasangan saya sempat kecewa karena hasil tangkapan sinyal wifi hanya berkisar antara 1 hingga 3dBm saja, jauh lebih kecil bila dibandingkan ketika memakai antena yagi yang bisa mencapai hingga 12dBm. Wah, dimana kesalahannya ya?

Setelah saya cermati ternyata posisi pemasangan pipa penyangga sedikit miring. Buru-buru saya koreksi hal ini dengan mengatur posisi pipa benar-benar tegak lurus terhadap tanah. Dan hasilnya, langsung dapat sinyal 20dBm. Alhamdulillah!



Kini, saya bisa nikmati akses internet gratis dari rumah.

Catatan: Untuk radio akses point saya gunakan TP-Link WA-5000G.

 

Reaksimu:

17 komentar :

  1. thanks infonya..tapi kalo antenannya di dalam ruangan gmn yaah...tetep dapet gak ??please jawabannya

    tx

    BalasHapus
  2. Untuk pemakaian indoor sudah pernah saya coba, hasilnya juga bisa koq. Lebih bagus lagi kalau memakai Access Point EnGenius ECB1221R, sementara antenanya tetap pakai grid. Lihat tulisan saya lainnya di http://cepuhotspot.blogspot.com/2013/02/penerima-wifi-memakai-engenius-ecb1221r.html

    BalasHapus
  3. itu kondisi target yang dicapai gimana gan?? ada halangan pepohonan atau dinding gak yah?? soalnya saya mau narik signyal wifi jaraknya 500m jarak udara, tapi terhalang sedikit pohon dan dinding.. kira-kira bisa gak ya??

    BalasHapus
  4. Jarak target 1km dengan tinggi antena pemancar 15m, topografi datar dengan banyak pepohonan juga. Sementara saya di rumah pakai antena penerima grid dengan tinggi 5m. Hasil cukup bagus, bisa dapat troughtput 24dB. Silahkan dicoba saja gan.

    BalasHapus
  5. saya mau tanya dong pak, kalo mau pakai grid itu kita ngarahkannya harus ke antena lagi atau bisa nangkep sinyal wifi dri modem adsl+ wireless juga..??

    BalasHapus
  6. Bisa menangkap sinyal wifi dari modem ADSL Wireless juga. Jadi, bisa dipakai untuk 'nembak' sinyal wifi dari modem wireless maupun hotspot.

    BalasHapus
  7. Untuk menangkap sinyal dari AP, pake apa pak?
    Kabel utp atau sinyal wifi dari AP

    BalasHapus
  8. Kalau mau nangkap sinya dari AP, bisa pakai AP lain yang disetting sebagai AP client. Nah, dari sini AP tersebut dihubungkan ke komputer memakai kabel UTP. Penangkapan juga bisa menggunakan antena grid seperti yang sudah saya jelaskan diatas.

    BalasHapus
  9. tanya gan gmna klo yng kita tembak memakay antina indor peraltan ap aj yang di butuhkan mohon info nya gan

    BalasHapus
  10. kalo nembak pake rudal atau bazoka gmn gan ,, kira2 bisa gk ya....hahahahahahahahah

    BalasHapus
  11. @hidup segan mati tak mau: Antena indoor bisa dipasang ke access point yang disetel sebagai AP-Client, atau bisa juga digubungkan ke USB Wireless Adapter. Jadi butuh salah satu dari peralatan tersebut diatas dan kabel UTP.
    @Anonim: Kalau nembak pakai rudal/bazooka mungkin bisa juga. Cuma jangan diarahkan ke antena wifi donk, bisa berantakan nanti. Heeehehehe

    BalasHapus
  12. cara reset tanpa nyolok tombol reset di belakangnya acces point gmn ya???? soalnya aku mau masuk ke situs TP-LINK nggak bisa,mungkin IP adress nya bentrok sama punya server...tolong pencerahannya...makasih

    BalasHapus
  13. masih binggung, pengen belajar banyak. bisa minta tutorial lengkap nya pak kirim ke alamat email smartblogkoe@gmail.com

    BalasHapus
  14. Aksespoin yang saya tembak berjarak 10 Km (jarak udara) dan mendapat 15-18 dB, saya pake TP LINK WA 5110G pada kedua sisi + Antena Grid

    BalasHapus
  15. Mau tanya ni saya mau nembak wifi tpi saya bingung alat apa yg di perlukan terus biayanya brp ya kira" tolong pencerahan

    BalasHapus
  16. hasil nya bagai mana om klo yang di target adalah wifi indor seperti modem2 speedy pada umum nya????

    BalasHapus